Followers

Tuesday, April 27, 2010

Testing..testing..

Ehem..Ehem..Live blogging from....he..he...This is a try and error entry from my new baby.If everything goes well than I may blogging out of no where.Hope this will work!!! ;)

Sunday, April 25, 2010

NEW ITEM IN OUR VIRTUAL ONLINE SHOPPE .  FEEL FREE TO VISIT US...

THANK YOU :)

Saturday, April 24, 2010

Episod 7

Ini merupakan episod terakhir bagi percutian kami semua sewaktu cuti Tahun Baru Cina yang lalu.  Akhirnya sampai juga kepada penamat episod setelah melalui beberapa episod.  Di harap pembaca tidak merasa bosan dan sekiranya bosan saya sebagai tuan empunya blog saya menyusun jari memohon ampun dan maaf kerana kebosanan telah menerjah ke dalam hidup anda semua.

Sebaik kami meninggalkan Kebun, kami telah singgah ke  Bandar Ipoh.  Hajat di hati ingin menikmati nasi kandar yang terkenal di sana atau lebih dikenali dengan nasi ganja.  Tetapi sayang, kedai tersebut tutup sempena sambutan Tahun Baru Cina.  Bukan rezeki CPR barangkali kerana kami semua pernah menjamah nasi tersebut kecuali CPR suami isteri.  Apa pun kami telah singgah ke kedai lain yang juga menjual nasi kandar cuma nasi kandarnya tidaklah sehebat nasi ganja yang kami maksudkan.  Hanya kami tiga buah kereta sahaja yang pergi, Nyah sekeluarga pula menuju ke kampung mereka sejurus meninggalkan Kebun.

Selesai menikmati juadah yang merangkap makan tengahari kami, kami mula bertolak pulang.  Bimbang tersangkut di dalam kesesakan lalu lintas, kami bercadang melalui jalan kampung.  Masuk sana keluar sini, alih-alih kami telah memasuki kawasan Gua Tempurung.  Apa lagi, haruslah kami meninggalkan tapak kami di sana tapi sayang kami semua tiba agak lewat petang.  Pintu masuk Gua Tempurung telah ditutup.  Sempat jugalah kami bergambar di perkarangan Gua Tempurung.

  Di hadapan pintu Gua Tempurung

Saya sayang sangat mereka ini!!!

Kesian Azam!!!hik..hik..hik..

Menggunakan teknik kamera self-captured

Mercu tanda Gua Tempurung
Dari Gua Tempurung kami menyambung semula perjalanan kami menuju ke Kuala Lumpur.  Perjalanan yang memenatkan sebenarnya kerana kami melalui kawasan kampung dan juga jaraknya juga agak jauh jika dibandingkan dengan lebuhraya.  Di tambah pula dengan kerap berhenti, makanya bertambah lewatlah perjalanan kami.  

8 malam kami tiba di Kuala Selangor dan perut masing-masing berbunyi minta diisi.  Kami hanya berhenti di salah sebuah restoran di tepi jalan.  Apa yang boleh kami katakan, kami kecewa berhenti makan di kedai tersebut.  Hampir kesemua makanan kami tidak boleh dimakan.  Makanan yang kami minta bukan sahaja tidak sedap tetapi rasanya bahan yang digunakan untuk memasak telah busuk atau lama sehingga menimbulkan rasa yang langsung tidak enak.  Sudahlah tempoh menanti agak lama.  Disebabkan masing-masing kepenatan, tiada sebarang rungutan di suarakan.  Dari kedai makan tersebut, kami masing-masing membawa haluan sendiri untuk terus pulang ke rumah dan keesokkannya kami semua terlantar kepenatan di rumah.  

Apa pun, kami bersyukur sangat-sangat kerana kami semua selamat pergi dan selamat pulang dan tidak ditimpa sebarang kecelakaan.  Berharap untuk percutian yang lain pula bersama mereka semua...

Muka-muka keletihan sambil menunggu makanan yang tak kunjung tiba

Walau letih, sengih tetap kena berikan

Mee Goreng yang rasanya amatlah....urgh!!!!

Ayu Bam Bam menikmati Kuew Tiaw Goreng yang rasanya juga...urggghh!!!!

Ekspresi tidak gembira kami sebaik keluar dari kedai makan tersebut

Kami bertiga bergambar kenangan sebelum masing-masing membawa haluan

Pose terakhir dari kami 5 sahabat!!


nota:  akhirnya sampai juga ke episod terakhir..Alhamdulillah...

Episod 6

Terpaksa mengigihkan diri bagi memastikan episod ini dapat ditamatkan secepat mungkin.  Bukan apa, takut yang membaca naik muak pula, pusing-pusing cerita yang sama.  Apa lagi, jom baca apa pula yang terkandung di dalam episod ini.

Hari ketiga beerti hari terakhir bagi kami semua di Kebun.  Tiada sebarang aktiviti yang disusun untuk hari ketiga sehingga ke tengahari cuma kami haruslah bersiap-siap dan mengemas barangan mana yang ada serta kerja-kerja pembersihan kawasan.  Walaupun Tuan Tanah tidak meletakkan syarat wajib bagi kami mengemas sekeliling tetapi kami terpanggil dan merasakan satu tanggungjawab untuk memelihara persekitaran, lagipun hanya kami sahaja yang berada di sana jadinya segala sampah sarap sudah semestilah hak milik kekal kami semua.

Agak lewat juga kami bangun dari tempat beradu.  Paling lewat Ayu Bam Bam.  Rasanya hampir 10 pagi baru dia mencelikkan mata itupun setelah dilaung oleh kami semua hampir seribu kali.  Pagi itu sarapan disediakan oleh Cik Puan Raja (CPR) dan juga Abang.   Nyah  dengan Cik pun juga turut menyumbang tenaga bersama. Gigih mereka menyediakan sarapan.  Kami yang lain-lain hanya mampu melihat lantaran sisa keletihan masih bersaki baki di badan masing-masing.  Kami berbual-bual kosong dan seperti biasa tidak sah sekiranya tiada gurau senda antara kami semua.  Saya, Fieza dan CPR berbual panjang.  Macam-macam yang kami bualkan tetapi minta maaf ye, segala perbualan adalah rahsia hak asasi kami bertiga sahaja..hik..hik..hik..(Je, kalau kau baca mesti kau fahamkan)

 Hari sebelumnya cekodok ikan bilis, dan kali ini cekodok manis pula.  Tekun suami Nyah memerhatikan hasil kerja isterinya

Bukanlah hebat manapun menunya, setakat Maggi Sup sahaja, tetapi masakannya dilakukan dengan kasih sayang (cewah!!!) maka sedaplah jadinya

CPR melonjak keriangan tetapi tidak pasti butir sebab musababnya

Kalau tidak bercakaran dalam masa setengah jam sememangnya tidak sah mereka berdua ni, tetapi mereka berdualah penghibur sejati kami

Macam-macam ada!!!

Perbualan disambung pula di dalam sungai yang deras mengalir.  Kami berendam buat kali terakhir sebelum meninggalkan Kebun dengan seribu satu kenangan yang terpahat.  Seronok juga melihat budak-budak yang lain sambil mandi sambil bergurau.  Bukan senang sebenarnya untuk mendapatkan suasana sebegitu dan Alhamdulillah kami antara yang terpilih.  Selesai mandi, kami semua naik dan mula mengemas barang-barang dan bersiap untuk pulang.  Banyak juga sebenarnya barang-barang yang kami bawa terutamanya peralatan memanggang.  Sedar tak sedar sudah tiga hari kami berada di Kebun.  Kalaulah diizinkan untuk melambatkan segala masa yang ada pasti kami akan lakukan supaya kami dapat menikmati seenaknya udara segar di sana.


Setelah siap berkemas, kami duduk sambil menunggu Aunty Intan untuk membuat pembayaran.  Oh ya, lupa pula nak beritahukan harga sewa chalet.  Chalet yang saya dan Fieza duduk, kiranya yang paling besar sekalilah harganya RM150 satu malam.  Bilik yang CPR dan Nyah duduk, RM100 satu malam.  Murahkan??  Seperti yang sedia maklum tiada tambahan bayaran bagi penggunaan barangan dapur serta tilam dan batal tambahan.  Sesiapa yang berminat untuk menginap di Kebun bolehlah hubungi saya bagi mendapatkan nombor telefon Aunty Intan.  Tempat tersebut tidak dikomersialkan bagi menjaga keunikan kawasan tersebut.  Lagi pula kawasan tersebut hanya diuruskan oleh Aunty Intan dan suaminya sahaja, tiada pembantu oleh itu mereka tidak berniat untuk mengaut keuntungan melalui hasil kawasan tersebut tetapi sekiranya ada yang berminat mereka tidak kisah untuk berkongsi keindahan Kebun.


Agak lewat juga kami meninggalkan Kebun, lebih kurang pukul 2 petang.  Saat meninggalkan Kebun terasa sebak di dada.  Tempat tersebut begitu meruntun jiwa kami semua.  Mungkin kedamaian yang ada telah menguliti kami semua seenaknya sehinggakan berat kaki kami untuk melangkah pergi.  Tatkala mengorak langkah selamat tinggal, setiap dari kami berjanji akan kembali lagi juga suatu hari nanti.  Kami sempat bergambar bersama Tuan Tanah yang begitu mesra melayan kerenah sepanjang kami berada di sana.


Kami sedang duduk beramai-ramai menantikan kedatangan Tuan Tanah.  Selalunya Tuan Tanah akan menunggu bilalah penyewa nak keluar dari kawasan, tetapi ini dah terbalik.  Kami pula terpaksa menunggu kedatangan mereka bagi melunaskan pembayaran.  Betapalah mereka ini percayakan kami sangat-sangat.  Terima kasih ye Aunty Intan..

Pakcik TNB gelaran diberi, menyenangkan kami di malam hari.  Jasa tuan kami hargai, jangan serik melayan kami lagi

Fieza bermanja-manja dengan ibu dan ayahnya.. :)

Kami bergambar kenangan bersama Aunty Intan, yang memakai kemeja merah jambu berdiri di sebelah saya.

Ladies Only!!!

Bergambar sekeluarga bagi merakam kenangan yang terindah


Di kesempatan ini, kami ingin merakamkan jutaan terima kasih kepada Aunty Intan dan suami kerana sudi menerima kehadiran kami ke tempat mereka.  Insyaallah di lain masa kami akan kembali lagi.  Apa pun, percutian ke Kebun sememangnya antara percutian kami yang begitu mengujakan hati.  Tidak dapat digambarkan bagaimana perasaan seronok kami berpeluang ke sana.  Buat sahabat ku, Fieza dan RajaThanks for sharing this moment together.  Being with both of you such a great time , although time flies but our friendship still remain and hope it will everlasting forever.  

nota:  episod ini belum berakhir, masih ada lagi sambungannya selepas ini..he..he..he..







Friday, April 23, 2010

Piece of Note

Feel like want to note down something but I lost in my own transition.  After a few days stopped from doing nothing and I keen to update.  However, I really need to refresh my energy due to my laziness..hmm..

Quiet frustrated this evening.  My planned for tomorrow completely need to be cancel.  "A million sorry Dear Fieza!!!  Everything is beyond my control.  Hope you will have a safe journey all way long."  I supposely accompany Fieza to Gambang tomorrow on a day trip since she has to drive by herself.  Unfortunately, I received an email from my Prof this evening that she will meet up me on the same day.  So, I have to give up my planned with her.  Its my fault cause I should aware my appointment with Prof.

All this matter really twisted my mood but I am okay.  Allah knows better rite??  :)  Whatever it is, promise to myself by midnight will have one entry on my continuosly episode.  I have to change my entry subject to something and not on Never Ending Story..ha..ha..ha..


note:  try to meditate myself from being dissapointed 

Thursday, April 22, 2010

SORRY...

I have lot of thingy to share especially to continue on my episode but not for today and tomorrow, I guess so.  I am not feeling well this few days and at the same time my 'sister' come and visit me..(monthly routine).  Due to that reason I shall hung up my entries for a while until I fit to sit back infront of my lappy and force my fingers to work on it.  Those who are waiting patiently, thank you so much and do not forget to pray for me..

LOVE YOU!!!!

 
note:  credit to Yahoo Image for the picture!!!

Tuesday, April 20, 2010

Episod 5

Maaf kerana bertangguh beberapa hari.  Kerja-kerja penyambungan kini bermula semula..ha..ha..Seronok juga kalau ada entri sambung menyambung, sekurang-kurangnya boleh menyuntik sifat kerajinan untuk terus berbicara di sini.  Ok, kita teruskan ye..

Sebaik sampai di Kebun keletihan sepanjang hari baru dirasai walaupun sebenarnya tidaklah berjalan ke mana pun.  Kesesakan lalu lintas yang terukkan.  Mungkin kami penat bergelak ketawa sepanjang perjalanan.  Nasib baik juga malam itu acara memasak di ambil alih sepenuhnya oleh Cik, Nyah dan CPR.  Kami yang ada ini menghulurkan bantuan mana yang perlu terutama bab cuci mencuci.  Malam itu kami diterangi dengan bantuan mesin generator kerana kekurangan pelita.  Jika sesiapa yang mengikuti entri ini pasti ingat insiden lampu gasolin rosak pada malam sebelumnya.  Kepenatan sememangnya terserlah di wajah masing-masing tetapi ghairah untuk mandi sungai memang ada terutamanya anak-anak Nyah.  Sempat jugalah mereka berendam buat seketika tetapi kami yang berusia ni tak adalah menerjah kesejukkan air sungai.  Kami lebih memilih bersantai di tilam nan empuk.


Perang kuali bermula pun agak lewat juga.  Hampir 8 malam baru hendak bermula.  Mujur aktiviti bergotong royong diamalkan sehinggakan anak-anak bujang Nyah juga turut menghulur tangan membantu.  Alhamdulillah segalanya berjalan lancar.  Sempat juga Fieza keluar pekan membeli barangan tambahan terutamanya ais dan satu kejadian yang dianggap musibah telah melanda diri ini pada malam tersebu.  

Macam teruk sahaja bunyinya sedangkan tidaklah seteruk mana.  Musibah yang saya maksudkan ialah saya telah digigit PACAT!!!  Bila digigit saya sendiri tidak menyedari tetapi yang pasti saya hanya menyedari apabila bahagian kaki saya dipenuhi darah.  Melihatkan darah yang meleleh-leleh, panik terus menguasai diri.  Mengigil seluruh tubuh badan.  Sewaktu mencuci darah di kaki saya hairan apabila tiada sebarang luka kerana menyangkakan terkena tunggul kayu atau terlanggar paku di bangku.  Setelah ramai-ramai mengamati kaki saya dan akhirnya rumusan melalui tanda di kaki saya ialah bekas gigitan pacat.

Terus terang, memang saya hampir menangis dan mula paranoid.  Pelbagai perkara negetif bermain difikiran.  Paling kelakar bila mengenangkan yang pacat tersebut telah menular ke seluruh tubuh badan sehingga memasuki liang rongga yang tidak sepatutnya.  Emosi terus menurun, semangat untuk bergembira juga telah mula pudar.  Nasib baik juga mereka semua memahami saya bagaimana.  Dah kenal lamakan, mestilah saling memahami antara satu sama lain.  Fieza sendiri terus membatalkan hasrat untuk mandi malam di dalam sungai seperti malam sebelumnya.  Mandi di bilik air sahajalah kami malam tersebut.  Tiada perbezaan pun samada mandi sungai atau mandi di bilik air kerana sumber airnya tetap sama iaitu air sungai. 

Pada malam kedua di Kebun kami menikmati makan malam tepat jam 10.30 malam dan selepas bersantap seorang demi seorang mula membawa diri ke kamar tidur kerana kepenatan seharian. Masa untuk menikmati gambar-gambar yang ada di dalam simpanan..Jom menerjah gambar kami!!!


CPR dan Ayu Bam Bam ingin mengeluarkan taring masing-masing dalam hal ehwal memasak

Cik juga tak kurang hebat sambil di bantu oleh anak Nyah

Kami yang hanya duduk menunggu makanan di masak.  Serius teruk kitaorang ni..ha..ha..ha..

Apa lagi, masa untuk menjadi pelahap.  Kata sehari suntuk tak makankan..

Masing-masing khusyuk menikmati makanan ala kadar tetapi kesedapan sehingga menjilat jari

Masih mampu tersenyum walaupun sebenarnya hati tengah libang libu memikirkan digigit pacat.  Apa pun, bab makan tetap berselera ye..

Usai makan malam, masing-masing mula menghilangkan diri.  Tengok Fieza yang kepenatannya telah sampai ke tahap maksimum
Bukti saya telah digigit pacat.  Selama hidup 30 tahun akhirnya buat pertama kali diri ini telah dinodai oleh Sang Pacat...hwa!!!  Sepanjang malam saya gagal melelapkan mata dan hampir setiap jam mengigaukan perihal gigitan pacat ini

Abang cuba memujuk dan menenangkan saya dari perasaan risau kerana digigit pacat.
Mereka berganding mesra bagi membuktikan hidung siapa paling hebat...ha..ha..ha..

Hampir pukul 12 malam jugalah baru kawasan sekeliling menjadi sunyi kerana penghuninya telah mulai dibuai mimpi.  Tetapi kami berlima mengambil kesempatan untuk memecah kesunyian malam dengan duduk berkumpul sambil bergelak ketawa dan dalam masa yang sama bermain kad sehingga jam mencecah ke angka 3 pagi.  Itupun setelah Abang kalah pertaruhan..hik..hik..hik...kalau tidak mahu sampai esok pagi kaedahnya masih tidak menyahut seruan bantal.





nota:  sekejap lagi sambung episod 6 pula ye





Hmm..entahlah...

Tidak faham dengan resmi manusia.  Telah Allah kurniakan dengan segala sifat terpuji, akal fikiran yang bijaksana, susuk tubuh yang sempurna, hati nurani yang asalnya suci tetapi mengapalah hendak juga dicemari dan merosakkan segala ciptaan tersebut dengan perasaan hasad dengki, sering tidak berpuas hati sehingga sanggup memfitnah serta mengata-ngata dan akhirnya menimbulkan kebenciaan sesama manusia.

Perasaan hasad dengki yang tidak berkesudahan apakah hasil yang boleh diperolehi sebenarnya?  Tenangkah jiwa kita?  Tenteramkah perasaan kita?  Kepada yang amat pakar di dalam hal ehwal PHD ini silalah berkongsi rasa.  Ingin juga tahu sebenarnya apa yang dirasai apabila berbusuk hati kepada orang lain.  Apa agaknya kejayaan yang diperoleh dari hasil PHD ini?   

Maaf, bukannya untuk mengatakan diri ini baik dan sempurna.  Kebaikkan diri serta kesempurnaan biarlah Yang Maha Esa sahaja menilainya cuma entahlah...rasanya setakat hari ini belumlah lagi saya PHD terhadap orang lain sehingga tergamak untuk membunuh jiwa seseorang dengan perasaan tidak puas hati yang tiada berkesudahan tetapi saya akui tetap wujud perasaan cemburu terhadap kejayaan seseorang dan saya ambil perasaan tersebut sebagai motivasi buat diri sendiri untuk berusaha dan berjaya.  Tak salah rasanyakan?

Masing-masing di dunia ini telah ditentukan sebanyak ini rezekinya dan sekiranya berusaha pasti akan memperoleh lebih setimpal dengan apa yang diusahakan.  Andai ingin mengecapi kejayaan seperti mereka berusahalah.  Selagi ikhlas hati, gigih berusaha dan tawakal, Insyaallah ruang kejayaan pasti menjadi milik hakiki.  Bukannya berusaha untuk menjatuhkan orang dengan cara yang didorongi ilmu PHD.

Kadang kala hiba juga hati apabila melihat yang saling ingin menjatuhkan ini datangnya dari kalangan bangsa sendiri dan beragama Islam.  Kita ibarat saudara tetapi masih ada yang sanggup menjatuhkan saudaranya sendiri.  Sampai bila agaknya perkara-perkara ini akan berterusan di dalam lingkaran kita?  Tidakkah sedar dengan perasaan hasad dengki yang ada ini bisa menjatuhkan generasi kita juga akhirnya dan tanpa kita sedari kesudahannya bangsa kita juga yang akan mundur dan ketinggalan.  

Buat pakar PHD, cubalah bertukar tempat dengan orang yang anda dengkikan serta anda mengata secukup-cukupnya sehingga hilang aibnya.  Selamilah perasaan mereka ini yang anda aniaya dan bayangkan jika ini juga berlaku kepada ahli keluarga anda, anak serta isteri, ibu bapa.  Bagaimana agaknya anda akan tangani masalah ini ye?  kerana ingatlah, balasan dari Allah bila-bila masa sahaja boleh diturunkan, tidak kira di dunia mahupun di akhirat.  Hari ini anda menyakiti hati dan perasaan mereka dengan perasaan tidak puas hati anda, esok lusa giliran anda pula menerima akibat atas doa yang dipohon dari orang yang telah anda aniaya.



nota:  bukan rakan-rakan yang teraniaya, bersabarlah.  Usahlah mengambil pusing apa yang diperkatakan kerana hanya kita sahaja yang mengetahui apa yang kita rencanakan untuk diri dan juga keluarga

Sunday, April 18, 2010

Episod 4

Tak sabar menunggu sambungan ye??  Kepada pembaca baru terpaksalah bermula dari bawah sekiranya ingin mengetahui pokok pangkal cerita.  Pada yang setia mengikuti terima kasih banyak-banyak diucapkan atas kesudian menjengah saya di sini.  Jom kita sambung...

Berat hati sebenarnya untuk keluar dari kedinginan air sungai tetapi kami tidak mempunyai pilihan.  Selain perancangan untuk datang bermalam di Kebun, kami juga telah merancang untuk melawat ke Cameron Highland.  Telah saya ceritakan Kebun terletak di Simpang Pulai iaitu kaki bukit Cameron Highland.  Perjalanan dari Kebun ke Cameron Highland hanya memakan masa lebih kurang 45 minit sahaja.  Fieza dan CPR seperti saya juga, tidak pernah menjejakkan kaki ke Cameron Highland sebelum ini.  Cuma bezanya saya berkesempatan buat kali pertama pada awal tahun 2010.  Kalau rajin hendak menjengah cerita-cerita saya di Cameron Highland terdahulu bolehlah lawat di sini.  Sudah tentulah perjalanan ke Cameron Highland menambahkan keterujaan di hati mereka sementelah pertama kali.  Bukan mereka sahaja tetapi hampir ke semua dari kami agak seronok untuk menjejakkan kaki ke Cameron Highland.

Pukul 11.00 pagi kami bertolak ke Cameron Highland.  Pergi seawal mungkin boleh turun dari Cameron Highland menjelang petang.  Kami semua menjengah ke sana hanya menggunakan 3 buah kereta sahaja.  Saya, Abang dan Ayu Bam Bam menumpang kereta CPR.  Masa Abang membuli Dieno (suami CPR).  Baik juga naik satu keretakan, tidak membazir masa dan duit minyak.  Fieza dan Nyah sekeluarga membawa kereta masing-masing.  Antara gambar yang sempat dirakam sebelum bertolak dan dalam perjalanan ke Cameron Highland.
Persahabatan yang telah sedia terjalin Insyaallah akan kekal selamanya walau masa dan keadaan memisahkan kami semua.  Amat bersyukur dengan ikatan persahabatan ini

Wajah adik beradik yang teruja berjalan

Sedang berjalan keluar menuju ke tempat letak kereta.  Maafkan Abang ye, dia mendalami perasaan Orang Hutan..ha..ha..ha...

Nyah sekeluarga sedang menantikan kereta mereka

"Bang, tumpangkan kami ye.."

Berbincang sebelum bertolak ke destinasi

Mari bergambar sebelum kita bertolak.  Dari kiri Ayu Bam Bam, Saya dan Cik Puan Raja (CPR)

Wajah ceria seorang pemandu berwibawa

Dalam perjalanan menuju ke Cameron Highland.  Kami ni semuanya Plus Size jadinya berhimpitlah sedikit walaupun sebenarnya kereta CPR amatlah selesa

Tak sampai 10 minit bertolak, saya dan Ayu Bam Bam telah ketiduran.  Ini berjangkit penyakit Ayu Bam Bamlah ni.  Asal naik kereta mesti tidur!!!!ha..ha..

 CPR melayan kebosanan setelah teman seperjalanan melelapkan mata.  "Maaf ye kawan, letih berendamlah..."

Lebih kurang 10 km sebelum sampai ke kawasan Tanah Rata kami semua telah tersekat di dalam kesesakan lalu lintas yang amatlah teruk.  Kereta di kedua-dua belah jalan bergerak seperti semut.  Apa lagi, mulut kami yang manis ni mulalah mengeluarkan kata-kata yang kurang enak didengari.  Sudahlah sewaktu nak sampai ke Simpang Pulai semalam kami tersangkut di dalam kesesekan lalu lintas di lebuh raya.  Kali ni dalam perjalanan ke Cameron Highland pula.  Cuti perayaanlah katakan sudah pasti rakyat Malaysia menggunakan waktu ini untuk Cuti-Cuti Malaysia.  Sebenarnya Aunty Intan sudah menasihatkan kami yang Cameron Highland akan sesak pada waktu-waktu begini tetapi kami mencuba-cuba nasib.

Hampir pukul 1 petang jugalah kami tiba di puncak Cameron Highland.  Saya dan Abang yang baru sahaja naik Cameron Highland pada awal Januari agak cekap jugalah jalan-jalan di Cameron Highland.  Pada mulanya kami bercadang ingin menggunakan khidmat van pelancong seperti yang saya gunakan sewaktu di Cameron Highland hari tu, tetapi bila memikirkan keadaan lalu lintas yang agak teruk kami lupakan sahaja hasrat tersebut.  Tempat pertama yang kami terjah ialah Ladang Lebah.  Itu pun secara kebetulan apabila delegasi-delegasi kami semuanya sudah tidak dapat tahan untuk membuang segala air kecil dan besar.

Bergambar di hadapan Ladang Lebah sewaktu menunggu mereka-mereka yang berkenaan melepaskan segala hajat

Fieza bersama keluarganya merangkap keluarga kami semua!!!

Kemudian kami meneruskan perjalanan ke ladang dan kilang Teh Boh yang terletak di Sungai Palas.  Sebelum sampai ke kilang kami sempat berhenti di ladang teh dan mengabadikan gambar buat kenangan.  Kami amatlah bergambar sakan.  Bukan senang untuk kami bersama sebegini dan untuk sampai lagi ke sana hanya Allah yang tahu bila waktunya.

Antara gambar yang saya gemari

Cerianya muka masing-masing walaupun dalam hati sedikit bengang dengan kesesakan lalu lintas

Manjanya CPR dengan Cik.  Jealous pula rasanya..ha..ha..ha..Cik ni makcik merangkap ibu kepada Fieza maka saya dan Raja mengada-mengada manja menumpang kasih dari Cik

Berangan menjadi pemetik teh yang berkaliber

Jejaka yang tidaklah berapa menjadi idaman se-Melaya.  Yang seorang dah kena ikat kaki, yang seorang lagi masih belum berikat kaki sepenuhnya.  Apa pun tanpa mereka hidup kami tidak akan ceria..ha..ha..ha...

Cak!!!!

Dari ladang teh kami bergerak menuju kilang Boh.  Jalan rayanya sangatlah cerum kerana berada di lereng-lereng bukit.  Sepatutnya hanya sebuah sahaja kereta boleh melalui kawasan tersebut pada satu-satu masa.  Selekoh sepanjang perjalanan juga amatlah tajam dan ruang jalan raya amatlah sempit.  Setiap kali berselisih dengan kenderaan yang lain, hati mesti kecut dibuatnya.  Risaukan kenderaan yang berselisih akan tergelincir ke dalam curam.  Kesesakan sekali lagi berlaku apabila ada ketikanya kereta-kereta yang berselisih tidak lepas untuk melalui jalan tersebut sehingga memaksa Abang untuk keluar dari kereta dan menjadi trafik tidak bergaji.  Berpeluh-peluh juga dia menghulurkan bantuan tetapi mujur juga Abang muncul pada saat yang sesuai.  Kalau tidak kemalangan ngeri pasti berlaku apabila sebuah bas hampir sahaja tergelincir dari landasan jalan.  Insiden tersebut sangat mendebarkan dan kereta Dieno juga mengalami luka kecil.

Kami menghabiskan masa selama hampir 2 jam di Kilang Boh dan juga sempat menjamu selera sambil menikmati pesona keindahan ladang teh yang menghijau dan menyegarkan.  Ada juga antara kami yang membeli teh untuk di bawa pulang.  Walaupun kami tidak mengambil makanan berat tetapi kepuasan dapat berehat di anjung tersebut membuat kami leka dengan kebesaran Allah SWT.  Lupa segala apa yang berlaku sewaktu sebelum sampai ke sana.  Cuaca yang mendamaikan juga mengiringi perjalanan kami seharian.

Sewaktu menunggu giliran untuk mendengar penerangan mengenai proses teh

Sewaktu menikmati hidangan ala kadar di anjung tinjau yang mengasyikkan pandangan mata

Cantikkan pemandangan di belakang kami ini?

Merakam gambar bersama Ayu Bam Bam sebelum bertolak meninggalkan Kilang Boh

Perjalanan diteruskan pula ke Ladang Strawberi.  Keadaan jalan masih seperti kami mula sampai ke Cameron Highland, sesak dan semakin sesak.  Perut masing-masing mula menunjukkan isyarat lapar.  Kami bercadang untuk ke Tanah Rata, bolehlah mencari kedai makan tetapi akhirnya hasrat dibatalkan dan kami terus singgah di Ladang Strawberi.  Sebenarnya kami banyak membuang masa di atas jalan raya sehingga timbul penyesalan.  Saat itu terbayang kedamaian di Kebun.  Tidak ralat pun sekiranya kami tidak pergi ke Cameron Highland kerana keadaan teramat sesak sehinggakan kami takut untuk berjalan terlalu jauh.  Risau bakal tersangkut di dalam kesesakan dengan lebih lama.

Kami hanya singgah ke Raju's Farm tetapi membatalkan hasrat untuk membeli buah strawberi untuk di bawa pulang kerana berada di Kebun, tiada peti sejuk.  Sekiranya tidak di simpan di dalam peti sejuk pasti buah tersebut akan layu kerana kami difahamkan buah strawberi di Cameron Highland kurang menggunakan ubat racun serangga dan hanya mampu bertahan dengan suhu luar setakat 5-6 jam sahaja.  Kesempatan di sana digunakan sebaik mungkin untuk menikmati keenakkan buah strawberi.  Seperti biasa bila berkumpul pasti penuh dengan gelak tawa dan gurauan.  Kami menikmati petang kami sebaik mungkin di ladang tersebut sebelum bergerak ke pasar dan mula mengatur langkah untuk pulang.
Bagi menampung perut yang semakin berkeroncong, kami mengalas perut dengan jagung bakar.  Antara makanan kegemaran saya!!

Saat menikmati aiskrim strawberi serta buahnya yang segar dari ladang

Sebelum turun dari Cameron Highland, kami membeli belah pula sayuran yang hendak di masak untuk makan malam.  Siapa lagi kalau bukan Cik dan Nyah yang menjadi Chef kami di sana.  Mereka yang mengatur segala apa yang harus dibeli.  Permintaan khas dari Abang hanyalah menu utama hasil dari air tangan CPR.  "Hot Dog Black Pepper" kalau tidak silap dan CPR pun apalagi sibuklah membeli apa yang patut bagi melaksanakan menu tersebut.  Perjalanan pulang kami ke Kebun lebih kurang pukul 6.30 petang dan kami tiba di sana sedang elok, cuaca tidak terlalu gelap.  Al-maklumlah kawasan Kebun kan tidak mempunyai sebarang lampu jalan.

Oleh itu, episod ini bakal bersambung lagi ye kawan-kawan!!!


nota:  mendapat berita Achik Spin kembali ke Rahmatulllah.  Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan orang beriman
 




There was an error in this gadget