Followers

Sunday, September 30, 2012

::Bajet 2013::

Pergi ke mana sahaja sibuk orang memperkatakan perihal Bajet 2013 yang dibentangkan Perdana Menteri merangkap Menteri Kewangan Jumaat lepas.  Masing-masing punya pandangan tersendiri.

Bagi saya, Bajet baru-baru ini tiada yang menarik.  Penjawat awam mampu tersenyum dengan pengumuman PM terutamanya bila imbuhan bonus diberikan lagi 1 bulan menjadikan satu bulan setengah.

Bolehlah kenyit-kenyit mata lebih sedikit pada Abang.  Itu pun kalau dia tak kata "banyak hutang nak bayar ya!!"  Kalau dah berkata sebegitu diam-diam sahajalah.

Antara yang menarik minat ramai, BR1M dipanjangkan ke tahun hadapan.  Seronok lagi mereka yang berkelayakan.  Kali ini bujang pun dapat juga, walau hanya RM250.  Ha, ini saya boleh mohon!  =)

Kemudian rebet pembelian gajet bagi remaja sebanyak RM200.  Hmm..perlu ke?  Kalau tak beri rebet pun golongan muda mampu sahaja beli gajet terkini.  Saya tidak berpeluang kerana sudah terlebih umur :P

Bantuan bagi anak-anak bersekolah dan baucer buku pelajar universiti diteruskan bagi tahun 2013.  Amaun turut ditambah.  Okay juga, buku-buku tambahan peringkat universiti bukannya murah.

Inilah antara yang menjemput ramai memberi komen sesama sendiri.  Kecoh semua memberi pendapat!  

Secara peribadi saya rasa tidak perlu sangat sebenarnya perkara-perkara di atas terutama BR1M dan rebet gajet.

Selain itu, pemberian one-off tidak akan dapat menyelesaikan masalah rakyat untuk tempoh setahun.  Lainlah sekiranya amaun diberikan itu tinggi.

Sudahlah kaedah pemberian mengalami ketirisan.  Ramai merungut kerana ada sesetengah keluarga mendapat BR1M berganda.  Di mana suami dapat, isteri pun dapat.

Ada pula yang benar-benar berkelayakan dinafikan hak hanya kerana tiada ahli politik bertindak sebagai orang tengah bagi submit borang.  Ini kisah benar ya, bukan cerita yang saya dengar-dengar.

Masalah ini akan berulang kerana sewaktu pembentangan, PM mengatakan sesiapa yang pernah dapat pada kali pertama tidak perlu lagi menghantar borang bagi kali ini.  

Sebenarnya, apa yang rakyat lebih perlu adalah bagaimana mahu meringkan kos kehidupan semakin tinggi dari sehari ke sehari.  Sudahlah Kerajaan mengurangkan subsidi gula sebanyak RM0.20 pada bajet kali ini.

Ia akan memberi impak besar sebenarnya.  Harga gula akan naik dan peniaga terutamanya peniaga makanan akan mula menaikkan harga juadah jualan.  Bersedialah untuk membeli sebiji kuih dengan harga RM0.50.

Saranan Kerajaan supaya rakyat kurangkan gula dalam masakan sementelah bilangan pesakit diabetis semakin meningkat adalah baik.  Tetapi tercapaikah objektif sebenar pengurangan subsidi tersebut?

Benar, di rumah kita mampu sekat penggunaan gula tetapi adakah peniaga akan mengurangkan kandungan gula dalam masakan?  Kalau kurang manis gerenti pembeli merungut.

Saya lebih menantikan sekiranya PM mengumumkan harga minyak akan turun, harga elektrik juga akan berkurangan sedikit dan kawalan harga secara berleluasa ke atas barang-barang makanan lain.

Kita juga akan tersenyum sekiranya mendapat berita harga tol dikurangkan sedikit.  Rasanya perkara-perkara sebegini bukan saya sahaja nantikan, tetapi ramai lagi di luar sana mengharapkan.

Walaupun Kerajaan melonggarkan syarat-syarat pembayaran cukai, tetapi masih ada cukai yang membebankan rakyat.  Jika ada penghapusan bagi cukai-cukai tertentu itu pun dapat sudah dapat membantu meringankan bebanan kewangan.

Kerana itu saya katakan tiada apa yang menarik dalam pembentangan bajet tersebut.  Malah saya sempat risik-risik sahabat dari Sabah dan Sarawak sementelah bajet kali ini banyak juga memberi tumpuan buat rakyat Malaysia Timur.

Kebanyakkan mereka mengatakan, janji 5 tahun dahulu pun belum ditunaikan lagi, kali ini berjanji lagi..he..he..he..Entah betul entah tidak.  Saya dengar sahaja tanpa mahu memberi sebarang komen.

Tak kurang juga mengatakan bajet kali ini lebih kepada membeli hati rakyat untuk pilihanraya.  Bila difikir-fikir ada kebenaran juga.  Terpulanglah bagaimana anda semua mahu melihat, tetapi itu yang dapat saya rasakan.

Esok Ketua Pembangkang pula akan membentangkan balasan kepada Bajet 2013.  Mari kita lihat, apa pula approach yang akan diwar-warkan.  Adakah janji-janji kosong semata?  Atau sesuatu yang mustahil untuk dilaksanakan?

Sekiranya masuk akal dan kita mampu untuk melaksanakan, mengapa tidak!

Saya seorang yang mudah!  Asal ianya memberi keselesaan dan mampu memacu ekonomi negara ke arah lebih baik itu seharusnya kita pilih.  Kita tidak mahu jauh ketinggalan dari negara maju!  

Jika hanya mahu membeli hati rakyat tetapi menggadaikan masa depan negara, kenapa perlu kita memperjudikannya?  Kehidupan hari ini pun sudah agak tersepit, takkan mahu selamanya sebegini?

Pengharapan pada Bajet 2013 tidak berapa menggembirakan rakyat seperti saya.  Apa pun, Alhamdulillah kerana sebahagian dari kita mampu menikmati seenaknya peruntukkan bajet Kerajaan.

Mungkin bukan rezeki saya tetapi rezeki separuh dari rakyat Malaysia yang menunggu-nunggu pembentangan dari PM.




nota:  bukan boleh memuaskan setiap orang...












~Teringat Dulu-Dulu~

Tido mlm ni btemankn adik sepupu,Siti.Bila mcm ni tkenangkn zmn budak2 dulu.Main sama,mkn sama,tido sama..

Yalah,umur msg2 pon xde la jauh sgt jaraknya.Well,Siti n her siblings mmg our favourite cousins.

Da sedia rapat dr kecik.Their mom,kakak pd GP so dats hw we get closed.

Klu la blh blk ke zaman dulu,hw i wish so so so hard.Xper da tua pon msg2 msh blh bmanja2 lg cumanya biasala,distance that we cannot avoid.

Yalah,ade yg da kahwin,keje jauh n so on.Tp nnt bila semua dah ada anak besar lg akan terasa ada jarakkan?

Sempat jugak berborak pasal dolu2 b4 she falls sleep.Hai,ni yg susah bila terimbau sgl kenangan.

And i still can't forgive someone.Biarlah masa merawat sgala2nya.At this point no one able 2 change my mind ;(

Should stop.Really need to wake up early.Sweet dream to me an sleep tight everybody!!!





-via I-Phone-

Saturday, September 29, 2012

::Entri Santai::

Sabtu yang santai tanpa sebarang aktiviti, hanya keluar membeli makanan dan sambung memerap sambil menternak lemak :)

Pagi sempat ambil katalog Tupperware bagi kempen baru.  Belum khatam membelek, tetapi sekilas pandang ada juga promosi menarik.  Nantilah, kena betul-betul tekun baru tahu berbaloi atau tidak.

Semenjak dua, selera makan tak berapa bagus.  Kalau ada teringin pun, makanan yang tidak memberi sebarang nutrisi.  Jadi abaikan sahaja!

Sepatutnya bila hilang nafsu makan, berat badan pun seharusnya menjunam.  Tidak ya!  Biasalah, lemak tepu lagi degil bukan senang nak nyah.

Sekarang terlalu banyak produk kecantikkan dan kuruskan badan.  Testimoni semuanya amatlah memberangsangkan.  Kurang sebulan hilang lebih dari 5kg.  Huish, bukan senang tau!

Kalau ikut program diet tanpa melibatkan sebarang bantuan ubatan, paling-paling pun boleh susut 1-2kg sebulan.  Mahu tak teruja bila boleh hilang sebegitu banyak?

Tetapi ada kebenaran ke?  Pengalaman lalu membuat saya jeran untuk mencuba.  Duit terbang-melayang, badan setakat hilang 0.5kg sahaja.  Kecewa!

Dalam banyak-banyak pernah saya cuba, hanya produk Herbalife memberi kesan.  Ini bukan iklan berbayar atau promosi ya.  Hanya berkongsi pengalaman.

Saya berjaya hilang 4kg dalam tempoh sebulan penggunaan.  Itu cerita 4-5 tahun dahulu.  Selepas sebulan saya berhenti mengambil Herbalife.

Kenapa?  Tak tahan dengan kos.  Boleh tahan mahal bagi saya.  Waktu itu dekat RM1k juga untuk stok sebulan.

Hari ini saya tak tahu berapa harga Herbalife.  Mungkin murah mungkin mahal.  Jadi bagi sesiapa yang berhasrat mengurangkan berat badan, boleh sahaja cuba produk ini. 

Mana nak cari?  Saya tak pasti.  Hmm...Macho Man masih ahli lagi ke?  Kalau ada berminat nanti saya boleh risik pada dia.  

Sebenarnya faktor pemakanan dan gaya hidup banyak membantu jika benar-benar mahu menurutkan berat badan.

Saya bukanlah pakar.  Badan sendiri macam tong dram!  Tetapi adalah sedikit ilmu yang ditimba melalui bacaan, diskusi dengan doktor dan berbual dengan rakan-rakan.  

Rasanya pengetahuan sebegini, rakan-rakan pun sedia maklum.  Cuma hendak patuh itu beratkan.  Biasalah tu, Malaysia kaya dengan segala-galanya termasuklah makanan.  

Sekali dua bolehlah jeling sahaja makanan terhidang.  Masuk kali ketiga, mahu tak terjah ke pinggan makanan.  Lupa segala ilmu di dada.

Selepas saya susut 4kg sewaktu mengamalkan Herbalife, sehingga hari ini saya pastikan berat badan tidak balik ke angka asal.  Kalau naik 1-2kg akan saya segera lakukan sesuatu.

Sekarang pula semenjak sakit, lagilah ketat jagaan.  Hanya dengan tambahan 1kg sahaja, sudah boleh terasa dan menarik kesakitan berpanjangan.

4-5 tahun dahulu saya berazam untuk kurus demi mendapatkan susuk tubuh cantik.  Itulah, niat tak bersih maka Allah tak tunaikan.  Jangankan kurus, makin naik adalah.

Hari ini, saya menanam niat untuk kurus demi kesihatan berpanjangan.  Alhamdulillah, berkat usaha adalah nampak sedikit hasil.  Ada beberapa baju lama Ninie boleh disarung.

Tapi, bukan hasrat saya bila hilang berat badan hendak memakai pakaian menampakkan susuk tubuh.  Sayakan anak "Pak Haji" he..he..he.. Tak manis lagi pun.

Abang pun sudah kerap tarbiyah supaya berhijab.  Ya, kerap terdetik di hati.  Insyaallah, sedang menuju ke arah itu.  Doa-doakan ya!

Eh, dah masuk cerita lain pula.  Nanti mengarut sampai ke mana.  

Ini sambil menaip sambil menjeling peti televisyen.  Menggunakan komputer GP, bolehlah bersantai dalam menaip.   

Sudah lama tidak melihat kelibat Eja berlakon ya? (ke saya yang sering terlepas pandang?)  Dari dulu suka dengan kelembutan yang Eja tonjolkan.  Tersentuh sahaja hati bila dia melontarkan kata-kata.

Apa hujung pangkal cerekarama malam ini agaknya?  Saya tidak khusyuk menonton.  Yang saya tahu, Eja kehilangan anak perempuan dan dalam masa yang sama sebuah keluarga lain kehilangan ibu.

Barangkali kisah penderaan.  Tadi Eja ada melepaskan geram terhadap keganasan rumah tangga, begitulah lebih kurang.  Tajuk cerita ini pun saya tak tahu..huhuhu...

Entri ini saya hentikan di sini dahulu.  Bukan ada cerita menarik pun, setakat saya membebel kosong.  

Ada idea nanti saya berbicara lagi.  Selamat semuanya buat rakan-rakan yang sudi membaca!




nota:  teringatkan sesuatu, tak apalah.....








::6 Wanita Tak Layak Bergelar Isteri::


Ini pun saya ambil dari email.  Buat panduan diri sendiri dan juga sedikit ilmu supaya tidak tergolong di mana-mana kumpulan di bawah.  Apa pun, yang baik jadi tauladan yang buruk dijadikan sempadan.

1. Al-Anaanah
Terlalu banyak keluh-kesah kerana merasakan segala pemberian suami dalam kehidupan bersama sentiasa tidak mencukupi. Malah, perbuatan ini juga seolah-olah menunjukkan perasaan tidak redha dengan usaha dan pemberian yang diberikan. Terlalu inginkan suami memenuhi kehendak dan nafsu sendiri tanpa melihat dan menjaga perasaan suami. Perbuatan ini mampu mewujudkan perasaan tidak hormatkan suami apatah lagi berterima kasih.
 
2. Al-Manaanah
Wanita yang suka mengungkit dalam satu-satu perkara. Sekiranya tidak menyukai dengan pengorbanan atau kerja yang dilakukan oleh suami, setiap perkara itu akan diungkit kerana berasa tidak senang. Mudah untuk mengeluarkan kata-kata seperti suami tidak sayangkan dirinya, tidak bertanggungjawab, tidak mengenang budi dan pelbagai lagi.
 
3. Al-Hunaanah
Wanita yang mempunyai perasaan menginginkan atau berkenan kepada lelaki lain. Juga suka membandingkan suami dengan lelaki lain dalam kehidupan mereka.
 
4. Al-Hudaaqoh
Wanita yang suka memaksa suami sekiranya inginkan sesuatu atau dalam menyuruh melakukan sesuatu kerja. Sentiasa menekan suami tidak kira masa kerana mahukan nafsunya dipenuhi dan suami diperlakukan seperti orang suruhan. Jika tidak ditunaikan, akan memberikan ugutan seperti ingin lari dari rumah, mahu bunuh diri atau mencemarkan maruah suami sendiri.
 
5. Al-Hulaaqoh
Wanita yang sibuk menghabiskan masanya dengan perkara yang tidak berfaedah seperti suka bersolek, tidur, dan sebagainya hingga mengabaikan urusan rumah tangga. Malah, langsung tidak melakukan perkara-perkara yang sunat seperti zikir atau pun menjaga anak-anak.
 
6. As-Salaaqoh
Wanita yang gemar berbicara dan bergosip mengenai suami. Sentiasa memburukkan perihal diri suami di mata orang lain.

Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji. Dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik.” – An-Nur; 26.


Wallahualam...



nota:  memperbaiki diri...

::20 Amalan Buka Rezeki::


Selamat berhujung minggu!  Sambil menghabiskan masa bersantai, sambil baca entri ini ya.  Semoga memberi manafaat dan menguatkan lagi keimanan kita kepada Allah SWT.  Insyaallah, akan ada ganjaran menanti!

DUA PULUH AMALAN MEMBUKA PINTU REZEKI

Allah memberi jalan buat setiap hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang boleh menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat. Diantaranya:

1. Menyempatkan diri beribadah
Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi:
“Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah .a.)

2. Memperbanyak istighfar
Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah, yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba. Sabda Nabi s.a.w.:
“Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas .a.)

3. Tinggalkan perbuatan dosa
Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.:
“… dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya.” (Riwayat at-Tirmizi)

4. Sentiasa ingat Allah
Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang. Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya:
“(iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-ra’d: 28)

5. Berbakti dan mendoakan ibu bapa
Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda:
“Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya.” (Riwayat Abu Ya’ala, at-Tabrani, al-Asybahani dan al-Hakim)
Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki, berdasarkan sabda Nabi s.a.w.:
“Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah ) daripadanya.” (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami)

6. Berbuat baik dan menolong orang yang lemah
Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin, juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.:
“Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.” (Riwayat Bukhari)

7. Tunaikan hajat orang lain
Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.:
“Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya…” (Riwayat Muslim)

8. Banyak berselawat
Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat. Wallahu a’lam.

9. Buat kebajikan banyak-banyak
Ibnu Abbas berkata:
“Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain. Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.”

10. Berpagi-pagi
Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

11. Menjalin silaturrahim
Nabi s.a.w. bersabda:
“Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya.” (Riwayat Bukhari)

12. Melazimi kekal berwuduk
Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah . Baginda s.a.w. bersabda:
“Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki.” (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid)

13. Bersedekah
Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam:
“Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya.” (Riwayat ad-Daruquthni dari Anas .a.)

14. Melazimi solat malam (tahajud)
Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah .

15. Melazimi solat Dhuha
Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi:
“Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.” (Riwayat al-Hakim dan Thabrani)

16. Bersyukur kepada Allah
Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah . Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman:
“Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras.” (Ibrahim: 7)
Firman-Nya lagi: “… dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (Ali Imran: 145)

17. Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu
Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan, menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki.
Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki.
Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca “Ya Allah ya Fattah” berulang-ulang, diiringi doa: “Ya Allah , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya ‘Alim.” Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi’ah setiap malam, dia tidak akan ditimpa kepapaan. Wallahu a’lam.

18. Berdoa
Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah , penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan.

19. Berikhtiar sehabisnya
Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim)
Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya, hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.

20. Bertawakal
Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah . Firman-Nya:
“Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan (keperluannya) .” (At-Thalaq: 3)
Nabi s.a.w. bersabda:
“Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattab .a.)
Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri “jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.” (At-Talaq: 2-3)
Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah , lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya

SUMBER:  hanan.com.my

Wallahualam..

Entri ini saya ambil dari sebaran email Group Yahoo Penawarku.  Alhamdulillah ada ilmu yang boleh dikongsi.  

Friday, September 28, 2012

::Talian Kecemasan::

As-salam / Salam Sejahtera di Jumaat yang permai :)

Info berguna untuk Muslimin.  Bila kecemasan dan memerlukan pertolongan, jangan lupa dail nombor-nombor talian hayat ini ya..


 
Sumber diperoleh dari FB Kasturi Syifa'

Allah tidak membiarkan manusia di dunia dengan tangan kosong, hanya kita sahaja perlu berusaha untuk dekat denganNya.  Jangan lupa untuk menggunakannya ya.

Wallahualam...




nota:   berkongsi demi kebaikan semua
There was an error in this gadget